Agustina A. B.

Ujian Terbuka – Behind the Story

by on Jan.17, 2014, under Life Story

Mumpung masih anget-anget habis kemarin ujian terbuka dan ga ada kerjaan, saatnya menuh-menuhin blog. Kemarin habis ujian tertutup juga pingin nulis, tapi takut pamali karena nilai belum keluar 🙄

Thanks to Hanny yang udah bawain barang-barangku ke kampus dan berangkat pagi banget (dari rumahnya jam 6 eek ). Sampai di kampus jam 7, nyiapin ruangan. Sampai setengah 8 lebih, kok masih krik krik yaa… Ini pada kemana sih kok belum pada dateng. Maklumlah, aku kan kalo dateng suka kepagian gitu lol . Untunglah habis itu pada dateng satu persatu. Dan ternyata beberapa teman nyasar ke unit II lantai 3, padahal aku ujian di unit III lantai 2. Kasian banget deh udah sampai lantai 3 harus turun dan naik ke lantai 2 di gedung yang berbeda. Kamera aku serahin ke Devi, minta semua adegan difoto :mrgreen:. Masih ribet ngurus map-map, tiba-tiba dosennya udah pada dateng. Padahal masih kurang 10 menit! Dua dosen itu semenjak ujian tertutup memang datangnya selalu sangat awal, tapi ini terlalu awal :shock:. Untung ada temen-temen jadi ga krik-krik gitu deh. Tetep aja yang dibahas dari kemarin namaku yang kepanjangan. Setelah semua dosen dateng, ujian dimulai. Presentasi dikasih waktu 15 menit. Karena males lama-lama, ya udah aku 10 menit aja. Habis itu sesi pertanyaan. Ketua sidang nyuruh semua peserta (16 orang) tanya satu persatu. Awalnya sih oke-oke aja, takkirain cuma bercanda dan paling-paling ga semua tanya. Eee… ternyata beneran satu persatu. Aku sampek lemes deh. Dan ada satu pertanyaan yang bikin skak mat banget. Namanya juga ujian, udah ga kepikiran lagi kalo akurasi itu hubungannya sama kesalahan sistematik, padahal tadi pagi udah baca (sekilas).

Di akhir ujian, pengumuman nilai dari ketua sidang cukup bikin deg-degan karena prolognya lumayan lama. Habis itu, alhamdulillah banget semua penguji inisiatif buat tanda tangan semua skripsiku (aku udah sama sekali ga kepikiran mau ngapain). Mumpung semua penguji masih disitu, pingin banget foto bareng, tapi malu-malu mau bilang. Untunglah si Devi berbaik hati mintain foto 🙂

Nah, yang ditunggu: sesi foto!!! Lama banget deh foto-foto sama temen-temen peserta sidang. Tapi beneran seru abis. Di tengah-tengah foto, ada insiden kecil. Ada yang barangnya ketinggalan di ruang sidang dan minta dibawain. Dan barang itu adalah…. (hehehe ini gak usah dikasih tau)

Overall, aku yang awalnya idealis banget, pingin skripsi yang susah-susah. Kloning lah, HPLC-in plasma lah. Tiba waktu deadline, milihnya yang gampang dan cepet. Bodo amat deh skripsi gak menarik, yang penting lulusssss ….

:, ,

1 comment for this entry:

Trackbacks / Pingbacks

Leave a Reply

Looking for something?

Use the form below to search the site:

Still not finding what you're looking for? Drop a comment on a post or contact us so we can take care of it!

Visit our friends!

A few highly recommended friends...