Agustina A. B.

First-Timer

by on Sep.15, 2014, under Life Story

Seperti yang sudah saya bilang sebelumnya bahwa ini pengalaman pertama saya keluar negeri, saya dibingungkan dengan banyak hal. Saya sudah mempelajari (sepertinya) semua hal yang diperlukan tetapi ada halhal yang terlewatkan. Misalnya, saya tau harus naik apa kemana ganti kereta apa dari Heathrow ke London Bridge, tetapi saat dikasih tiket kertas, saya gatau harus diapakan. Akhirnya saya tanya ke cleaning service. Maafkan ke’ndeso”an saya 😛

Kemudian hari selanjutnya saya mau pergi ke tempat kakak tingkat di daerah deket Arsenal. Saya beli oyster card, kartu langganan bus/tube. Disini kalau bayar bis gabisa pakai duit, tapi pakai kartu langganan. Dan di loket hanya bisa beli kartunya saja, top upnya pakai mesin di luar loket. Ada 2 pilihan membayar: pakai kartu kredit atau cash. Karena saya belum punya kartu kredit, saya bayar pakai uang cash. Kertas sama koin diasukin ke alatnya dan voila! Bisa kasih kembalian 😀

Nah, sewaktu mau naik bis saya juga bingung. Naiknya harus dari halte. Saya cari haltenya lewat citymapper sampai muter-muter ga ketemu, ternyata jalannya ditutup dan cityapper ga kasih tau. AKhirnya jalan dulu sampai ke jembatan London Bridge. Karena perjalanan cukup jauh, saya bisa melihat-lihat kota, melewati King’s Cross Station, St Paul’s Cathedral, dan dari kejauhan tampak Emirates Stadium. Sewaktu pulang dan menunggu bis, ada ibu-ibu nanya,” Why is 4 (nomer bis) coming here?” Hellow, saya aja naik bis saya bingung nyari dimana.

Keesokan harinya saya pergi ke Lidl, supermarket Jerman rekomendasi teman yang katanya paling murah (dan memang murah banget). Saya jalan dari asrama ke Lidl. Menurut citymapper sih 20 menit, tapi saya mungkin sekitar 30 menit karena plus bingung-bingung. Sayaagak-agak takut karena jalannya sepi banget. Kemudian waktu saya mau nyebrang, ada mobil berenti, saya juga ikut berenti, tapi ternyata dia kasih jalan buat saya. Kalau di jalan besar, kita bisa pencet lampu-nya biar berganti ke warna merah jadi kita bisa nyebrang. Coba di Jakarta kayak gini, pasti tambah macet banget.

Sewaktu di Lidl, ada ibu-ibu nanya, “Sorry, do you know where is #!?><(*^(**^)^”. “What?” “#!?><(*^(**^)^”. Yang nanya ibu-ibu kayaknya India. Mungkin dipikir saya suka masak itu. Yaelah Bu, saya nyari gula aja ga ketemu. Tampang saya udah London abis kali ya, suka ditanyain aneh-aneh gitu. Kalau bayar kasirnya suka kasih kembalian uang koin. Saya masih mikir-mikir buat ngabisin koinnya gimana. Masalah gula tadi, saat ada local area tour bersama dormitory ambassador, saya nanya gula dimana ya. Adanya sugar beet dan bungkusnya pake kertas kayak teh tapi sekiloan. Beda banget lah. Pantes aja tadi ga nemu.

Sewaktu mau liat kampus di Waterloo, saya ceritanya juga mau naik bis, ternyata bisnya dibuat Railway Replacement Service. Saya belum apal London secara garis besar, dan tetep masuk. Karena ga yakin, saya tanya, “Will you stop in Waterloo?” Pak supirnya ga dong aku bilang apa. Bener banget persis kayak kata dosenku. Harus pake logat-logat British gitu. Saya bilang cuma “Waterloo”. “On no, this is Railway Replacement Service”. Ada tulisannya sih, tapi saya ga tau maksudnya apaan itu neutral. Ada tulisan lewat mana-mana gitu juga, tapi saya kan juga belum apal Pak. Bisnya itu tulisan jalurnya kayak LED nyala gitu, tapi ternyata itu tulisan yang diputer secara manual. Disini bisnya tingkat, jadi bisa liat mana-mana. Nah tadi karena bisnya ga berenti di Waterloo, saya naik bis lain. Eh tapi kok dia malah ga sesuai citymapper jalannya #tetibapanik. Saya berhenti di jalan kecil dan jalan sesuai citymapper sambil deg-degan. Ada bapak-bapak naik sepeda, “Are you lost?” Ya ampun baik banget bapaknya. Ternyata London ga seangkuh bayanganku. Pulangnya saya jalan dari kampus ke asrama. Menurut citymapper sih 30 menit, tapi saya jalan 40 menit tanpa citymapper!

Sampai disini,entah kenapa saya agak males jalan-jalan. Padahal saya sudah membuat list tempat-tempat wajib dikunjungi, tapi sampai sini semua tempat jadi terkesan biasa. Saya merasa bukan turis, jadi agak males jalan-jalan. Tapi mungkin saya tetap pingin ke Arsenal dan Chelsea 🙂

:

Leave a Reply

Looking for something?

Use the form below to search the site:

Still not finding what you're looking for? Drop a comment on a post or contact us so we can take care of it!

Visit our friends!

A few highly recommended friends...